Air Terjun Grojogan Sewu Surga Tersembunyi di Pengunungan Menoreh Kulon Progo

*Kali ini ditemeni sama suaranya Kang Gary ft Jung In dengan single terbaru mereka Bicycle*

Sebelum ke inti ceritanya mlipir dulu dengan kenapa aku memberikan sebuah title "surga tersembunyi"? Hal ini karena ketika aku mnginjakan kakiku pertama kali di Grojogan Sewu langsung teringat akan cerita/legenda/dongeng Joko Tingkir dan tujuh bidadari. Aaaahhh...lebay loe Na'!!!Eeettss... makanya simak ocehanku kali ini.

Miss Risna with Grojogan Sewu
Berawal dari sebuah postingan di Angkisland tentang Air Terjun Sigembor, nafsu aku buat jelajah wisata Kulon Progo membara lagi. Akupun ngajak Pondong buat nyari air terjun Sigembor ini. Pondong pun mengiyakan ajakanku dan aku berpesan untuk membawa pasukan. hehehe...biar rame dikit. Sebenarnya waktu mau berangkat masih tarik ulur hingga akhirnya berangkat sabtu sore habis Ashar. Aku dah wanti-wanti Pondong buat searching atau tanya dulu jalan menuju Sigembor dan Pondong OK OK ajah. Aku wanti-wanti karena paketan internetku habis (kasihan...kasihan...kasihan). Tapi walaupun begitu aku dah membaca di postingan mas Angki tadi. Akhirnya kamipun berangkat, kali ini selain Pondong ada RMD (yang dulu juga pernah dolan bareng ke Embung Banjaroya) dan temen baru lagi yaitu Nitnit (ini nama sebenarnya loh,tapi nama panggilan).



Thanks Gaaaes
Rute yang kami tempuh hampir sama seperti waktu kami dolan ke Embung Kleco hanya saja pas di percabangan Pasar Sribit kami lurus terus menuju arah ke Gua Kiskendo. Intinya ikuti papan DLLAJ(yang ijo-ijo itu loh). Nah Ketika udah lewat Gua Kiskendo kami masih belum menemukan Air Terjun Sigembor hingga akhirny kami sampai disebuah perempatan yang kanan kirinya adalah hutan pinus. Kalau belok kanan ke Samigaluh/Purworejo, kalau lurus adalah hutan-hutan pinus kiri kanannya.haahaha.... Nah akhirnya main feeling, kami ambil arah kiri yang menuju Waduk Sermo.Sempet tanya sekali, tapi begonya aku nanyanya adalah jalan menuju Gunung Kelir (soalnya yang aku ingat waktu itu Air Terjun Sigembor ada disekitar Gunung Kelir).Hingga akhirnya ada sebuah papan petunjuk dengan tulisan Watu Blencong (Sebuah batu diatas bukit, sayang gak mampir soalnya takut kemaleman) dan di sebelah kiri jalan ada papan petunjuk Grojogan Sewu. Nah akhirnya kamipun memilih untuk mampir dulu lah ke Grojogan Sewu ini karena memang waktu udah sore daripada gak dapet apa-apa.
Coretan ancer-ancer menuju Grojogan Sewu
Nah, dari papan petunjuk yang bersebrangan dengan Watu Blencong ini kami masuk ke jalan perkampungan. Jalan diperkampungan ini cukup memacu adrenalin soalnya shock depan motor Pondong mati. Jalannya ada yang udah diaspal, ada cor semen, ada yang aspal rusak dan tataan batu. Jadi kalau pas di tatanan batu or pas yang gronjal (bahasa jawanya) kerasa banget shock motornya Pondong(maaf Ndong...maksud aku baik biar kalau da yang kesini, cek semua yang di motor untuk nyaman kalian sendiri.But Thank you so much dah dibolehin bonceng, diantar dan dijemput...hehehe sahabat paling kece wes *ngalem*).Papan petunjuk menuju Grojogan sewu ini emang saat membantu ketika berada di persimpangan.
Selamat datang di Air Terjun Grojogan Sewu
 
Peta wisata kampung wisata dusun Benteng


Ngisi buku tamu dulu ya
Hingga akhirnya kamipun sampai disebuah perkampungan yang ada sebuah spanduk "SELAMAT DATANG di kawasan wisata alam Air Terjun Grojogan Sewu". Segera kami parkiran di sebuah halaman rumah warga yang memang dijadikan tempat parkir, soalnya gak mungkin motor sampai ke deket Grojogan Sewunya.Dari tempat parkir kami sempat melihat sebentar sebuah peta wisata Dusun Benteng. Yuppy Grojogan Sewu ini terletak di dusun Beteng, Jatimulyo, Girimulyo, Kulon Progo. Nah, ternyata selain Grojogan Sewu Ini ternyata ada tempat wisata lagi yaitu Gua Sumitro yang terletak 200 meter dari Gua Kiskendo (Kapan-kapan kesana aaah, In Syaa Allah). Setelah melihat peta wisata kamipun segera bergegas untuk bertemu dengan si cantik Grojogan Sewu. Untuk bertemu dengan Grojogan Sewu kami harus mengisi buku tamu dulu dan sumbangan seikhlasnya. Setelah itu baru kami disambut dengan gapura selamt datang yang terbuat dari bambbu yang mengingatkanku waktu jaman pramuka dulu.
Gapura yang mengingatkanku sama Pramuka
Anak tangga yang dibuat oleh warga
 
Papan petunjuk, Pondong jaluk eksis
Nah dari jalan menuju ke Grojogan Sewu ini kami bisa lihat bahwa emang warga sudah mulai mengelolah tempat ini. Hal ini terlihat dari pembuatan anak tangga, tempat duduk, tempat sampah, pegangan dari bambu dan ada semacam tenda yang sepertinya untuk warung tapi waktu itu tutup. Track menuju Grojogan Sewu ini emang hampir sama seperti Grojogan Watu Jongol. Jadi kita harus turun dulu, tapi santai gak se-ekstrim seperti Grojogan Watu Jonggol. Lebih landai gak tidak curam. Malahan kita bisa lihat pohon coklat disepanjang perjalanan (nah..semoga kedepan dusun ini juga bakal menyajikan sajian dari coklat kebun ini. Aamiin. Maklum pencinta coklat miss Risna). Selain pohon coklat juga ada tumbuhan temulawak sepertinya, maaf suka keliru soalnya masih suka binggung.
Atap selama menuju Grojogan Sewu
 
Nah, slalu buang sampah pada tempatnya
Pemandangan kota dari Grojogan Sewu
 
Pagar bambu menuju Grojogan Sewu
Nah sebelum sampai kebawah suara gemericik air udah terdengar dan Grojogan Sewu-nya pun udah mulai mengintip dengan malu-malu. Hingga akhirnya kaki ini sampai ke tepi sungai dan ... daebak...awesome...keren...!!! Yang jelas ntah kenapa ketika melihat Grojogan Sewu ini aku langsung teringat dongeng Joko Tarub. Yuppy.. dongeng tentang para bidadari khayangan yang sedang mandi di sungai yang disalah satu selndang dari bidadari ini di curi sama Joko Tarub. Mungkin imajinasiku sampai kesana karena teringat akan gambar yang ada di buku dongeng yang hampir sama kayak Grojogan Sewu ini plus (mungkin lagi) kemarin emang lagi ada pengjunung yang lagi main air di deket air terjunnya. Sayangnya laki-laki bukan bidadari. Soalnya bidadarinya lagi cerita neh (apa maksudnya coba Na'???^^v)
tara... akhirnya sampai juga
Pada asyik bermain kan
 
with Nitnit
Mengingatkanku akan cerita Joko Tarub
 
Berhubung yang deket air terjunnya lagi dipakai narsis sama pengunjung lain maka, kami narsis dulu bagian bawah Grojogan Sewu. Pondong, RMD, dan Nitnit pun pada mulai narsis dan mencoba mendekati grogojan kecil tersebut dan asal kalian tahu  air yang ada di Grojogan Sewu ini yang mengalir sepanjang sungai ini bening banget, seger rasanya. Cuma sayang masih ada beberapa sampah plastik. Yuh jangan buang sampah di sunga, sungai bukan akhir dari segala pembuangan ya. Bahkan bisa di bilang sungai merupakan awal kehidupan ^^v. Setelah cukup puas berada di bagian bawah, kamipun mulai mendekati spot utamanya yaitu Grojogan Sewu-nya. Semakin mendekat makin pengen nyebur soalnya airnya bener-bener bening dan yang bagian yang dibawah air terjunny berwarna tosca. Sayangnya aku gak nyebur, cuma RMD n Pondong sempet pengen nyebur tapi gak bawa ganti plus alasan lainnya juga. Sedangkan Nitnit asyik berfoto.hehehehe
mulai narsis
 
Airnya lumayan deras
Aliran sungainya
Jujur ajah belum puas menikmati Grojogan Sewu, hanya saja tujuan kami ke air terjun Sigembor maka kami menyudahi kunjungi kami di Grojogan Sewu ini dan masih berharap bisa bertemu dengan air terjun Sigembor. Kamipun segera melangkahkan kaki kami untuk menuju ke parkiran dan sepertinya aku kudu diet (apa coba maksudnya). Tapi tunguu bentar ...jalannya nanjak waktu mau pulang ini sudah bisa buat diet. Sampai diparkiran ternyata udah jam 5 sore. Masih penasaran sama Sigembor tapi takutnya kemalaman. Hingga akhirnya kami memutuskan untuk lain kali saja. Hanya saja kali ini kami pulang lewat jalur Clereng walaupun pada akhirnya kami menyoba jalan yang baru di aspal a.k.a jalan baru dan ternyata tembusnya di cawang tiganya jalan menenuju Embung Kleco. Jadi buat yang rumahnya daerah Pengasih, Wates bisa memanfaatkan jalan baru Clereng ini yaitu lewat Sawah Aking (semoga bener nulisnya).


Eksis dulu

*Pesenku masih sama..bawa kembali sampah yang kali bawa atau buanglah padatempatnya. Jangan pernah ninggalin tulisan yang menunjukan kamu pernah disana...itu GAK BINGGITTT!!!"*

Pada akhirnya... Grojogan Sewu ini awesome..bisa dijadikan refrensi liburan kamu saat ke Jogja ketika bosan dengan pantai, mall ataupun lainnya bisa ke Grojogan Sewu. Plus seneng juga dapat temen baru lagi Nitnit, RMD semoga gak kapok diajak main. Plus Pondong juga maaf menganggu sedikit malming sama pacarnya.hahahahaha

Miss Risna

Perempuan yang terlahir dan (masih) tinggal di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Punya tekad buat explore plus santai manja di ujungnya baratnya Indonesia, alamnya Indonesia Timur, lihat oppa-oppa langsung di negaranya, menginjakan kaki di daratan negara Penjajah Indonesia dan bakalan kolaborasi sama idola Aamiin ^^v.

11 komentar:

  1. waaaa keren" haha aku paling suka angle yg ada captionnya aliran sungainya...itu bisa dijual bangett fotonya wwkwkkwkw pizz

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...aku terhatu T_T...cuma yang bagian atas agak over mas ^^v

      Hapus
  2. Wah udah mulai beraksi kembali meramaikan dunia persilatan...hehehe...keren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau dolan masih jalan maaas...besok kalau motret air terjun ajak-ajaknya mas kalu masih sekitar kulon progo.masih kudu belajar lagi neh aku nya ^^v

      Hapus
  3. salam buat mas waspodo ya Jeng...

    BalasHapus
  4. mbak.. maaf mau ngoreksi.. kalau yang legenda joko tingkir itu air terjun sekar langit, ngrabag. pernah denger? atau malah pernah kesana? bagus kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru dengar mbak. dan tentang legenda joko tingkir dan grojogan sewu maksud saya dalah ketika lihat grojogan sewu ini saya teringat legenda tersebut. terima kasih infonya mbak. semoga saya bisa berkunjung ke air terjun sekar langit

      Hapus
  5. aku yang orang kulon progo aja belum pernah ke sini, apik banget

    BalasHapus
  6. Kok joko tingkir sih? Bukane jaka tarub ya? Haha

    BalasHapus